Takkan ada cinta seperti yang dulu?

Nggak tau kenapa, pagi ini tiba cursor mouse ku mengarah ke winamp, padahal nggak biasanya pagi-pagi aku dah nyetel music, dan ketika cursor ku menuju ke tombol add list nggak tau lagi tiba-tiba cursor mengarah ke sebuah lagu milik group band “Ungu”, dengan judul “Seperti yang dulu”

Bait demi bait syair lagu itu ku dengarkan, pikiranku mulai terbawa oleh artian dari tiap bait lagu tersebut, saat itu satu hal yang kupikirkan “Takkan ada cinta seperti yang dulu?”

Tiada guna kau kembali
Mengisi ruang hati ini
Semuanya telah berlalu
Bersama lukaku

Semua yang telah berakhir
Antara hatiku dan hatimu
Takkan ada cinta
Seperti yang dulu

Tiada guna kau berjanji
Untuk setia menemani
Hatiku yang telah terluka
Karena dustamu

reff:
Semua yang telah berakhir
Antara hatiku dan hatimu
Takkan ada cinta
Seperti yang dulu

Semua yang telah berakhir
Antara diriku dan dirimu
Takkan ada rindu
Seperti yang dulu

(Semua yang telah berakhir)

Seandainya saja ku bisa minta pada Tuhan untuk mati dan kemudian dilahirkan kembali, aku akan minta pada Tuhan, untuk tidak diciptakan kembali menjadi manusia, aku pingin diciptakan menjadi angin atau debu, yang tak kan pernah merasakan sebuah “kehilangan”, tak pernah merasakan “sakit” tak pernah merasakan “menangis”.

Tapi….. angin dan debu nggak bisa ngerasain cinta? tapi… buat apa cinta jika hanya berakhir dengan air mata? buat apa cinta klo semuanya berlalu
bersama lukaku? 🙁

Share it now...
Share on Facebook0Tweet about this on TwitterEmail this to someoneShare on Google+0
The following two tabs change content below.
Unix/Linux enthusiasts, good working experience with SAN, NAS, Linux, Solaris, AIX, VMWare & Graphic Design. Certified for Solaris Admin, EMC & HDS Storage.

9 thoughts on “Takkan ada cinta seperti yang dulu?

  1. adek says:

    yang ini dijelasin pake cara gimana?
    aq dah omongin yg sebenar-benarnya semalem, aq gak selingkuh, aq g’ berdusta, aq gak sesuai dgn pikiran honey.

    nama orangnya yang semalem aja aq bener2 gak tau.
    trus gimana aq bisa disebut selingkuh? buktinya apa? kasih tisu tu bukti selinguh? mikir donk…jgn emosi aja yg diduluin. Kl gni yg g’dewasa siapa? aq ato honey?

    aq aja bisa trima kok da cewek yg ngcapin ke honey met apalah entah itu dah nikahlah ato belumlah… nah orang yg semalem tuh aq bner2 g’tau namanya, cuman aq tau dia jg kos disitu. selingkuh ku tu dimana???

    aq dah bawa2 Tuhan loh, aq gak main2 dengan perkataan ku semalem. Honey jg gak mau liat buktinya langsung kan? Gak mau nanya ke orangnya langsung ato ke temen kosan kan? Cuman liat sepintas dan lansung menyimpulkan kan? Gimana keadilan tu ada??? Ngliatnya cuman dari emosi kan? Dan aq yg bener2 g’selingkuh apakah harus diam dgn tuduhan ini dan menerima semua balasan honey??? adilnya dimana? aq salah apa?

    aq tegasin sampe kapanpun aq gak selingkuh, aq gak selingkuh, aq gak selingkuh, aq gak selingkuh, aq gak selingkuh. Tolong diliat kenyataanya, jangan diliat sepintas dan dengan emosi. Tolong Jangan dengan emosi, tolong diliat kenyataanya. jangan diliat sepintas, aq berani disumpah.

  2. oon says:

    #1. o begitu ya mbak?
    yang punya blog ati² pengin mati & terlahir kembali…nanti terlahir kembali menjadi b2 lho xixixi…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *